Imigrasi Pekanbaru jjang!!!

Rumbai, December 18th 2014

Semingguan ini gue bertekad untuk memenuhi janji gue ke suami… memperpanjang dan membuat paspor untuk gue dan anak-anak gue. Bukan untuk jalan-jalan, tapi cuma supaya ada aja. Setelah menunda berkali-kali akhirnya niat itu terkumpul dan karena catatanĀ contact person yang dikasi suami gue (gue kira), hilang… maka terpaksa gue harus jalan sendiri deh. Kebayang duluan ribetnya urusan sama pemerintahan, dulu jaman ngurus paspor di Jakarta… buanyak orang, ribet dan sebagainya.

Alhamdulillah ternyata udah beda banget… karena gue kurang pengalaman aja makanya gue sampai 4 kali bolak balik ke sana. Tapi dengan berbekal pengetahuan yang cukup, gue rasa melakukan perpanjangan, penggantian dan pembuatan paspor di kantor imigrasi Pekanbaru tidak akan merepotkan. Makanya disini gue mau share, supaya temen-temen yang baca cukup persiapan dan ga dapet piring cantik kayak gue!

Note: jjang adalah kata-kata dalam bahasa Korea untuk mengungkapkan kekaguman. Sebelas-duabelas lah sama TOP MARKOTOP!!

Continue reading →

Advertisements

Banjir… is it really a tradition??

Jakarta, (originally wrote on) 21 Februari 2007

Gue tinggal di Jakarta udah hampir 17 tahun, dan gue dah pernah ngalamin yang namanya kebanjiran, kebakaran, kemalingan. Dari dari semua unsur alam yang ada, cuma angin dan tanah yang balum ngasi bencana ke gue. God!! I really hope not though. Knock on wood, dah!! Tapi, kalo ngalamin banjir… kayaknya gue dan keluarga gue termasuk yang jadi langganan deh. Walaupun bukan platinum atau gold member… tapi cukup lumayan lah gue deg-degan ngeliatin kali di depan rumah gue naik.

Continue reading →