Housewife’s diaries: The art of Laundry

Jakarta, 11 Oktober 2010

Hello! welcome to the first edition of housewife’s diaries, sebuah artikel yang bertujuan untuk ngebantu para ibu rumah tangga, terutama yang baru kayak gue, dan ngga punya banyak mentor. Berangkat dari pengalaman gue sendiri, gue harus menjadi ibu rumah tangga tanpa banyak yang membantu dan membimbing. Dari seorang anak ceroboh yang suka reluctant sama pekerjaaan rumah, tiba-tiba gue dihadapkan dengan tanggung jawab untuk mengelola rumah tangga… di nun jauh di sana pula!

So I had a loooooottttt to figure out. Even though I survived… tetep aja kan, butuh suatu referensi untuk melegitimasi apakah apa yang gue lakukan itu benar atau tidak? (Gue rasa, jawabannya akan “tidak”). Sooo… here it is, sebuah muntahan kata-kata artikel tentang apa pun seputar kehidupan ibu rumah tangga. Hope it could be a help to someone.

Dan karena akhir-akhir ini gue bertanggungjawab atas cucian a.k.a laundry di rumah gue, so… untuk edisi pertama ini kita bahas: The art of laundry. Since we are an urban family, most of the process will be done using the washing machine. Karena ternyata nyuci pake mesin cuci itu lebih rumit daripada pake tangan.

Look at my fresh-laundry-waiting-to-be-ironed!! Miss my old home...

Step 1: Knowing your Laundry.

Sebelum mulai mencuci, kenali dulu objek yang akan dicuci. Baju berbahan katun? sutra? Linen? bahan yang halus? parasut? Boneka? sepatu? Atau chihuahua yang kecil dan lucu? (I don’t think it’s a good idea to bathe your dog with washing machine, but hey! what do I know?? ;p) Karena beda bahan, beda pengerjaannya… beda jenis noda, beda juga cara penanganannya. Supaya bajunya lebih tahan lama, sepertinya hal-hal berikut ini wajib diketahui sebagai basic, deh!

Wash code Symbol:

Menurut gue, kebanyakan baju pasti akan menyertakan label ini di baju mereka, terutama baju- baju bermerk macam ZARA atau MANGO atau merk-merk lainnya (ngga begitu tau juga sih merk baju apa ajah… biasa mangga dua soalnya. Kikikk). Jadi sebelum mencuci sebaiknya dicek dulu labelnya, tapi sebelumnya harus tau dulu artinya apaan…

Simbol ini self-explanatory lah ya, petunjuk pencucian: apakah mencuci dengan energik (sambil joget-joget ala lady gaga gitu maksudnya kan ya?? hehe) atau delicate wash. Sepertinya sih kebanyakan mesin cuci punya feature ‘delicate wash’ itu. Pencucian juga berdasarkan temperatur air, apa gunanya temperature itu… kita bahas berikutnya ya. Lalu ada juga petunjuk untuk pencucian tangan, yang kira-kira sama artinya dengan tidak diperas dan di’aduk’ sekuat tenaga layaknya kerja mesin cuci. Ada beberapa mesin cuci yang udah punya feature ‘handwash’ ini. Dan yang terakhir, tidak boleh dicuci sama sekali.

Berikutnya adalah pengaturan bleaching atau pemutihan. Bleaching adalah sejenis larutan kimia yang dapat menghilangkan warna (memutihkan) biasanya melalu oksidasi; banyak larutan pemutih yang mengandung antibakteri jadi sering digunakan sebagai disinfektan atau sterilisator. Menggunakan bahan pemutih ngga bisa sembarangan, lho!! Bisa-bisa yang ada bajunya malah jadi rusak. Menurut simbol ada dua cara… yaitu bleaching di air dingin atau ngga boleh di bleaching sama sekali. Tergantung bahan kainnya… kita bahas nanti juga ya!!

Again, self-explanatory symbol… aturan penyetrikaan sesuai dengan temperaturenya. Tentunya semakin panas, baju akan semakin cepat licin dan kita semakin cepet kerjanya bukan?? Hehehe, ga juga; jaman sekarang baju aneh-aneh (bukan sekedar jarik batik si Mbah aja, yang asal licin jadi okeh) justru ada baju-baju yang emang model lungset atau kusut. Sebel juga saat suatu kali kemeja tipe begitu punya gue, dateng dari meja setrika dalam keadaan super licin. Maaak… maaak… rajin sih rajin, tapi itu kerajinan namanya. Mungkin si mbak gue sempet kesusahan kali ya ngebuat kemeja itu jadi licin abis, lha wong emang garis hidup si kemeja emang kusut kok!?!

Walaupun sudah diatur suhu penyetrikaannya, kayaknya setrikaan sekarang dah canggih dan bisa ngatur suhu sesuai bahan yang akan disetrika. Jadi tinggal diputer-puter aja deh tuh pengaturannya. Trus ada juga bahan yang ngga boleh disetrika (seperti almarhum kemeja gue itu), malah harusnya disimpen dengan cara diuntel-untel, seperti rok model gipsy.

Simbol bulet ini, jauh banget dari artinya… pengaturan dry clean. Intinya kalo nemu lambang ‘kancing’ kayak gini di baju, don’t even bother to wash it yourself lah. Langsung taro aja di keranjang, tunggu sampe penuh trus bawa deh ke 5 a sec (I should get some kind of commision, shouldn’t I?) Hehehe… Mereka udah pasti tau lah harus diapain.

Ini adalah simbol pengeringan… Flat artinya baju dikeringkan dengan cara diletakkan di atas permukaan datar secara horisontal. On the line atau Drip Dry artinya gantungkan baju dengan keadaan masih menetes di sebuah tali, baik di dalam mau pun luar ruangan, tanpa di peras. On clothes hanger atau line dry artinya menggantungkan baju yang lembab ke gantungan baju atau tali baik di dalam mau pun di luar ruangan. Tumble dry harus diperhatikan saat kita menggunakan mesin pengering, dimana baju diputer-puter dengan kecepatan tinggi plus di kasi hawa panas. Kalo ga ati-ati, baju ayah bisa jadi baju baby nanti… hihihi. Tapi kayaknya di Indonesia jarang ya yang pake mesin pengering!?

Untuk penjelasan yang lebih lengkap, bisa dilihat di sini.

Selain simbol-simbol di atas, kita juga harus tahu bahan dari pakaiannya. Katun kah? Sintetis kah? linen kah? wool atau sutra? semuanya butuh penanganan yang berbeda. Cuma kalau udah ada simbol di atas, lebih gampang lah ya… ga perlu nebak-nebak lagi bahannya apah.

Step 2: Sorting and checking your laundry

Supaya bajunya lebih tahan lama setelah dicuci pake mesin (even kalo dicuci pake tangan, sih!), sebelum dicuci… baju kotornya disortir dulu. Yang putih dari yang berwarna, yang warnanya cerah dari yang moderate. Kalo terlalu cerah, harus ati-ati ya… terutama batik yang baru beli. Mending dipisahin ajah, daripada baju sekolah adek jadi biru warnanya?? Selain itu, baju juga akan kehilangan ‘keputihannya’ (bukan penyakit lho, ya! Hihihi) kalo nyucinya disatuin sama baju berwarna.

Selain itu juga pisahin bahan yang cenderung mengeluarkan serat kain, seperti handuk, sweatshirt, flanel; dari bahan yang cenderung menarik serat, seperti curdoroy, velvet atau kain permanent-press.

Jangan lupa dicek kantong-kantongnya ya. Jangan sampe tissue di kantong ke cuci dan nyebar-nyebarin seratnya ke baju satu rumah. Pengalaman bodoh pribadi nih ya, kemarin gue nyuci jas dokter nyokap… saat jemur gue merasakan sesuatu yang keras dari kantongnya. Ternyata oh ternyata… ada satu blister obat flu di dalamnya. Oh Nooo!!! Padahal itu harta karun berharga untuk keluarga gue yang kebanyakan manusia betmen (baca: suka tidur pagi). Hmmm, I wonder… masih boleh diminum ga ya obatnya???

Terakhir periksa kancing, retsleting, sabuk dan teman-temannya. Pastikan semuanya terkunci. Ooops, gue cuek aja tuh selama ini. Hehehehe!

Step 3: Pre-treating heavy stained clothes.

Next thing we should know is… mencari noda. Paling enak kalo cucian kita penuh dengan baju-baju hanya dengan noda keringat. Tapi kalo nodanya udah aneh-aneh, walah!! dimasukin mesin cuci cuma ngilangin dikit, dan bahkan jadi lebih susah diilangin sesudahnya. Berikut noda-noda yang patut diwaspadai:

DARAH: Wiiiih!! Nightmare banget buat cewe-cewe nih pasti. Bangun tidur trus ada noda tak diundang di baju dan di sprei. Repotnya setengah mati, belum tentu ilang pula! PENANGANAN: Atasi dengan air dingin. Untuk noda yang udah kering, rendam semalaman di air dingin dengan sabun khusus, kemudian dikucek di air sabun. Inget ya, harus AIR DINGIN!!!

CAT MENGANDUNG MINYAK: Kalo gue nemu noda kayak begini mah, pasrah aja. baju rumah langsung jadi baju tidur, ini mah!! Ahahaha… PENANGANAN: Lembabkan dengan penghilang noda bensin, letakkan pada kain lembut kemudian colek-colek nodanya. Lakukan berulang kali.

NODA LEMAK KERING: Iiii, kayak kalo abis lebaran yah?? Opor… Sambel goreng ati… Jangan rebung… (gulp!! Gue dah lama nih ngga makan that kind of Lebaran cuisine) Lagi makan tiba-tiba di gaplok ama Naila, hahaha… langsung deh mikir nyucinya gimana. PENANGANAN: Lembabkan dengan terpentin, letakkan bahan pada kain lembut, lalu colek-colek nodanya dengan jari dan kain katun.

KARAT: Ga kebayang kasusnya gimana… PENANGANAN: Gunakan asam Oxalic dan air panas, atau produk penghilang karat dengan air dingin. Hati-hati dengan noda karat yang sudah lama, bisa-bisa bahannya malah jadi bolong.

NODA JAMUR: Hihihi… been there done that. Gue nyimpen baju basah untuk beberapa lama, tiba-tiba baju baby nya naila item-item ngga jelas gitu. addduuuhhh, nyeseeelll banget! Ditambah lagi saat itu bajunya banyak yang baru… dan jijik sih pastinya ya!? Gue buang aja langsung. Hehe, ternyata bisa ilang ya? oon.com PENANGANAN: Gunakan pemutih, bilas dengan baik (hanya untuk bahan berwarna putih dan warna cerah).

RUMPUT: Nih, kalo suka guling-gulingan di rumput kayak Bleki kali yaa?? Hehehe… PENANGANAN: Kasi sabun dikit, trus kasi pemutih.

TINTA BOLPEN DAN LEM: Hhmmppph!! Ini nih, common stain buat anak sekolahan terutama SD ama orang kantoran. Patut dicatet ibu-ibu!!! PENANGANAN: Lembabkan dengan aseton (jangan gunakan pada sutra artifisial), letakkan bahan pada permukaan yang lembut lalu colek-colek nodanya.

LIPSTICK: Patut diketahui para suami-suami yang punya affair. Muaahahaha!! Sad but true kan yaa?? PENANGANAN: Lembabkan dengan aseton lalu dihilangkan dengan alkohol methil. Hilangkan sisa noda pada baju putih dengan pemutih. huh! untung susah cara ngilanginnya ya? hehehe.

RED WINE: Hmmm, belum pernah punya pengalaman seperti ini sih… tapi mungkin bisa juga buat noda semangka atau buah-buah lainnya ya? PENANGANAN: rendam dalam air dan detergen, bilas dan ditanganin dengan asam atau asam lemon (mungkin belimbing wuluh bisa juga), kemudian bilas lagi. Sisanya dihilangkan dengan pemutih.

TINTA: Tergantung jenis tintanya tapi pada umumnya… PENANGANAN: lembabkan dengan aseton, lalu gunakan asam asetat; hilangkan sisa noda pada baju putih dengan pemutih lalu bilas.

Noda Tar: Hmmm… dalam kondisi apa ya bisa kena noda ini?? PENANGANAN: Pertama-tama gunakan penghilang noda, alkohol metil atau bensin, kemudian oleskan pasta detergen.

TOMAT ATAU PRODUKNYA: Hahaha, sangat mungkin terjadi nih. Mungkin bisa juga untuk buah seperti semangka (anda mengulang kata semangka sebanyak dhua kalli!!) gitu ya? PENANGANAN: Segera alirkan air dingin pada belakang noda, jadi nodanya tidak meresap jauh ke dalam bahan. Gosok noda pake detergen pelan-pelan. Kalo bahannya boleh di bleaching, silakan gunakan pemutih yang lembut. Kalau belum hilang juga, gosok pake detergen trus rendam di air hangat selama 30 menit. Kalau belum hilang juga, pake penghilang noda. Kalau belum hilang juga?? Jadi slampe aja yaaaa… kikikik.

Step 4: Washing Time

Udah di kelompok-kelompokkin? Next thing is to wash, beib!! Kalo gue sih biasanya gue liat, kalo jumlahnya masih dikit… nyucinya besokannya ajah, biar ngirit air dan listrik. Jadi inget dulu di Duisburg, nyucinya 3 minggu sekali. Muahahaha!! Those good ol’ times!

Beberapa hal yang baik untuk diketahui saat proses pencucian:

Temperatur air pencuci:

Pada dasarnya semakin panas air, akan semakin bersih pencuciannya (kecuali untuk noda darah, ya!?). Tapi semakin panas, semakin rentan pula untuk menciut. Walaupun di washing symbol udah jelas, berikut daftar temperatur air pencucian sesuai dengan bahan kain.

Cold water (30-40 C):

Menurut orang dulu (maksudnya eyang-eyang bule yang sejak dulu nyuci pake mesin, kalo eyangku mah kayaknya masi nyuci tangan, dulu!) nyuci dengan air dingin baik untuk baju berwarna, untuk mempertahankan warna supaya ngga mbladus. Atau untuk bahan-bahan yang halus dan rapuh, bahan campuran (seperti serat sintetik dan wool) . Mencuci dengan air dingin juga memperkecil kemungkinan luntur dan mengurangi kekusutan pada baju. Jadi bagus banget untuk pembilasan terakhir. “Biar ngga kusut!” (pronounced ala iklan rambut jaman dulu)

Tapi untuk lebih pasti lagi, mending cek labelnya deh. Ada juga kok baju-baju putih yang boleh dicuci pake air dingin. Jadi sebenernya warna bukan penentu temperatur pencucian.

Warm Water (60 C) – Hot Water (95 C):

Again, paling bijaksana adalah ngecek label sebelum dicuci. Mencuci dengan temperatur yang dianjurkan adalah paling baik untuk menjaga keawetan baju. Tapi kalo ngga ada labelnya, mungkin hal-hal di bawah ini bisa ngebantu.

Semakin kotor bahannya maka yang paling cocok adalah menggunakan temperatur paling tinggi. Air panas paling cocok dipakai untuk taplak meja, handuk, sprei, popok kain, yeah! You got the picture, right!?

Menggunakan air panas juga bisa berfungsi seperti pemutih, makanya baju berwarna ngga cocok dicuci pake air panas karena bisa mbladus. Maka pada saat pake pemutih, jangan lupa dipertimbangkan temperatur airnya, ya.

Pengisian mesin cuci

Berikutnya adalah maximum pengisian mesin cuci, untuk mendapatkan hasil terbaik dan penggunaan paling efisien untuk air dan energi. Semakin kotor bahannya, kurangi pengisian ke dalem mesin cuci ya?

Katun dan linen: Tabung terisi penuh tapi ngga terlalu padet

Sintetis: Tabung terisi ngga lebih dari setengah

Bahan yang halus atau wol: Tabung terisi ngga lebih dari sepertiga.

Ngomong-ngomong soal pengisian tabung, kemarin nyoba nyuci sepatunya naila pake mesin. Fuilty geeling, bok!! Masa nyuci sepatu dua biji, seemprit pula di bilas berulang-ulang kali. Mana abis itu masi kotor, akhirnya harus gue sikat lagi. Gak lagi-lagi dah. mending kalo sepatu disikat sendiri ajah. Maaf ya, saya kemarin buang-buang air!

Pemilihan zat pencuci

Khusus untuk mesin cuci, paling baik pilih detergen khusus mesin cuci… yang (seharusnya) menghasilkan sedikit busa. Karena busa bisa ngerusak mesin cuci, terutama yang tipe bukaan depan.

Ada dua macem detergen, bubuk dan liquid. Kelebihan detergen cair adalah saat nyuci pake air dingin, karena detergen bubuk gak gampang larut di air dingin, kan? selain itu untuk bahan halus dan rapuh, lebih baik juga pake yang liquid. Tapi emang detergen liquid lebih mahal dari yang bubuk (emang… harga tuh ga pernah bohong, yah!?)

Untuk baju bayi, jangan lupa untuk pake detergen khusus bayi untuk menghindarkan alergi akibat sabun cuci pada bayi.

Bleaching

Karena penggunaan pemutih cukup berbahaya, terutama untuk baju… jadi mending penggunaannya dilakukan dengan tangan deh. Tapi tetep harus ati-ati ya? It is after all a chemical substances, kan? Jangan lupa pake sarung tangan saat menggunakan pemutih.

Pemutih Klorin

Biasanya ditemui dalam bentuk liquid dengan berbagai macam merk, bisa berfungsi juga sebagai disinfektan. Bahan-bahan yang bisa dirawat dengan pemutih klorin: lap dapur, sprei, sarung bantal, kaos kaki, t-shirts dan taplak. Gunakan 1 sendok makan untuk satu galon air yang digunakan. Campur air dengan pemutihnya dulu, diaduk-aduk… jangan langsung taro ke baju ya, nanti russaakkk!! Masukin campuran pemutih ke rendaman baju yang udah dikasi sabun. Rendam 15 menit lalu bilas. JANGAN DIPAKAI ke: sutra, wool dan baju berwarna.

Pemutih Oksigen

Biasanya dalam bentuk bubuk, katanya sih lebih aman daripada pemutih klorin. Bisa dipake ke berbagai macam bahan… tinggal dicampur sama air panas lalu ikuti petunjuk yang ada di bungkus pemutih. Lalu bilas sampai bersih.

Pemutih natural

Yang bisa dipake sebagai pemutih natural adalah lemon juice. Rendam cucian dengan air panas dan lemon juice semalaman, besoknya keluarin dari rendaman air jeruk lalu cuci dengan detergent seperti biasa.

Tips dari pembantuku nih, sebelum pake pemutih klorin… kalo emang ada noda yang bandel di bahan warna putih… nodanya di colek-colek dulu pake belimbing wuluh. Baru dikasi pemutih. Karena air disekitar gue mengandung sesuatu yang bikin bahan malah jadi warna kuning gading saat dikasi pemutih (ganti nama aja jadi penguning-gading).

Eh iya, untuk acara puncaknya… udah ngerti kali ya. Tinggal masukin ke bolongan, masukin detergen dan pewangi ke tempatnya, terus pencet-pencet deh. Ditinggalin aja, sampe bunyi tiiiiiiiiiiiiiiiit!!! tiiiiiiiiiiiiiiiiittt!!! (kecuali kalo mesin cucinya dah rusak… in memory of my old-troublesome washing machine)

Khusus untuk tipe mesin cuci yang ada dua compartment, yang satu untuk nyuci yang lainnya untuk ngeringin… detergentnya dimasukin di awal, sementara pewanginya nanti pas bilasan terakhir ya. Setelah selesai dicuci… dipindahin ke compartment sebelahnya, kasi buletan plastik di atas bajunya, lalu diputer timer pengeringnya. I personally loves this feature, call me old fashion… but i like washing clothes with hands, tapi ngga kuat meresnya… jadi kupakailah pengering mesin cuci. Hahaha…

Step 5: Finishing time… Jemur dan Perawatan mesin cuci.

Kalau dulu di Jerman, setelah semua dicuci (sekitar 2 jam dan 2.99 euro kemudian, hehehe). Cuciannya dimasukin ke pengering. Karena disana kan kekurangan lahan buat jemur ya… wuah! Hasilnya mantab!! Hangaaattt… tinggal di setrika aja (or not!). Tapi selain pengering itu ternyata juga termasuk penyumbang untuk greenhouse gasses, cenderung bikin nyusut dan kasar baju, pengering juga mahal dan ngga penting untuk dipake di Jakarta, kan? Secara (taelah secarraaaa…) matahari bersinar 365 hari setahun disini. Jadi setelah di cuci, langkah berikutnya adalah menebarkan dan menjembrengkan (is that a word?) baju ke clothing line.

jemuran baju di Itali (pictures from wikipedia)

Seperti yang udah-udah, di label pun ada petunjuk penjemuran… jadi tinggal diikutin aja ya. A word of advise, khusus buat bahan kaos… hindari digantung pake hanger atau gantungan baju ya. Paling sebel liat kaos yang di bagian lengannya jadi ada ‘punuk’ gara-gara kelamaan di hanger. Mending di jemur di tali aja deh, takutnya molor juga kalo di jemur pake hanger.

Setelah semuanya selesai, jangan lupa… karet yang melingkar di pintu mesin (kalo mesinnya bukaan depan) di lap samppeeee keeerrriiiing. Biar ga jamuran dan lebih awet. Trus jangan langsung ditutup ya, biar panas dan uap bekas nyuci sebelumnya hilang, jadi mesin cucinya ngga bau. Setengah jam kemudian baru ditutup, sambil masuk-masukin jemuran takut keujanan (this article wrote on the period of extreme weather in Jakarta).

Sebulan sekali, di bilas mesin cucinya pake pemutih atau disinfektan… masukin aja disinfektannya ke tempat sabun, trus pilih option yang RINSE.

Insya Allah mesin cucinya awwweeett sampe dikasi ke orang lain (lho?). hehehe… kayak dulu pas mau pindahan hibah-hibahin mesin cuci dan segala macemnya.

Okay… akhirnya setelah 3 minggu terbengkalai, selesai juga edisi pertama housewife’s diaries nya. Mudah-mudahan bermanfaat ya. Terutama buat yang tinggal sendirian. Ayyoo! jangan males nyuci bajju…

Reference:

Lux Royal Washing Machine Manual Book

http://housekeeping.about.com/

http://www.ehow.com

http://www.textileaffairs.com

http://www.laundrygoddess.com

http://lifestyle.iloveindia.com

http://www.buzzle.com

Pictures by IKEA catalog 2007, 2008, 2009

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s