A whole new level of stress

Duisburg, (originally wrote on) April 3rd 2008
20.47 (sesaat setelah cerita melahirkan)

Hihihi… nulis blognya borongan. Mumpung Naila lagi bobo dan bapaknya lagi pergi. The computer is aallllll miiinnneee!!! Hahahaha… nasib jadi ibu rumah tangga niy. Hidup serasa bukan milik kita lagi. Waahahahaha, ketauan banget… blog yang ini lagi mau curhat.

Iyaaaaa, beneeeerrrr…. yang ini mau curhat rasanya jadi ibu baru, jauh dari orang tua, ngga punya pembantu, dan belum pernah berurusan ama bayi. Mungkin gue cerita dulu kali ya, giemana hari-hari gue selama di rumah sakit.

Hiks hiks… setelah gue berhasil melakukan pertarungan hidup dan mati (halah bahasanya!!?!!), dimulailah pertarungan sebenarnya. Mengurus makhluk kecil yang belum bisa berkomunikasi dengan baik yang bernama NAILA. Di rumah sakit, tiap malam dia nangiiiiissssssssss terruuussss. Gue dengan jahitan yang masi sakit, ngga bisa gendong dia sambil jalan-jalan kayak bapaknya. Sementara hamung ngga dibolehin nginep di rumah sakit, cuma boleh sampe jam 9. Jadi selama di rumah sakit, menjelang jam 9 gue selalu deg-degan. Dan emang bener… setiap malam dia rewel, minum ASI kayak ngga ada kenyangnya. Sampe akhirnya tiap malem, dia diambil bidan dan ditaro di ruang bayi, dan katanya di ruang bayi dia bisa tidur dengan nyenyak sampe pagi. GOSH!! I felt like a failure… like an incapable mom. Di malam kesekian, gue telpon suami gue nangis-nangis karena bayi gue diambil lagi ama bidan. Is this what the called baby blues??!?!!

That was one thing, another thing is… Naila belum bisa ngenyot dengan baik. Jadilah setiap kali mau nyusu, gue dan suami gue harus perang lawan dia. Yang kalo marah… malah ngelepehin susu, gigit susu. Belum kalo udah di dalem, dianya ngenyot ngga bener… atau malah tidur setelah 2 menit ngenyot. Jangan salah… bangunin bayi tidur, ternyata bisa jadi pekerjaan yang ngga gampang. Hahahaha, sementara suster-suster di rumah sakit melakukannya dengan sangat mudah, baik memulai minum maupun bangunin bayi tidur. Which makes us felt worst….

Setelah di selidiki, ternyata air susu gue dikit… itu yang menyebabkan dia selalu nangis kalo malem. Ternyata dia laper terus. Begitu gue tau kenyataan itu… nangis-nangis lagi lah gue. Curhat ama nyokap yang dengan bijak menasehati buat pasrah. Dan kalo ASI adalah kemewahan yang mungkin ngga akan pernah gue dapet. She told me not to worry and stressed out about it, because the baby could sense it. Setelah gue bahas ama hamung, and his responsed was warm… I felt good then.

Pokoknya hari-hari dirumah sakit ngga enak bangeettt… gue ga sabar banget buat pulang. I felt like being observed then. Trus kan di kamar bukan kita doang, ada pasien lagi dengan anaknya juga, jadi kalo anak gue nangis ada perasaan ngga enak. Belum kalo anak dia nangis… anak kita ikutan bangun trus nangis juga. Wah, pokoknya gila deh. Udah gitu temen sekamar gue punya masalah yang sama persis sama gue. Jadilah tiap malem kita ‘pesta bayi’. nangisnya gantian gitu… sampe terkenal dikalangan para suster, kamar kita tiap malem gempaar. Hehehe…

Begitu sampe rumah… alhamdulillah di Jerman ada layanan bidan dateng ke rumah  gitu. Gak tau deh, kalo ga ada layanan itu… gue udah breakdown kali sekarang. Hehehehe… Cuma bidan ini sangat mengagungkan ASI gitu. Jadi gue ngga boleh ngasi bayi gue susu pake dot, karena dengan begitu si bayi akan lebih milih dot daripada dari susu gue, karena lebih mudah. Well… alasan yang logis siy. Tapi tambahan pekerjaan buat orang tuanya. Soalnya dia jadi kasi alat kayak suntikan gitu buat nyuntik susu, sementara kita masukkin kelingkin kita ke mulutnya. Jadi kalo si bayi nyedot dengan benar, baru deh boleh masukin susu. Ceritanya kita lagi boongin si bayi. Seolah2 dia minum langsung dari maknya.

Minggu-minggu pertama adalah minggu yang berat buat puting gue. Hahaha… 3 jam sekali harus dipompa, sementara kalo Naila mau minum harus minum dari susu gue dulu, baru kalo kurang… ditambah pake suntikan. Wow!!! Cenut-cenut Mannn!! Ketika akhirnya si bidan suruh gue stop mompa, gue leggaaa banget. Mendingan disakitin naila deh, daripada disakitin mesin. Hihihihi… tapi alhamdulillah, dia udah semakin pinter minumnya. Pertarungan pra menyusui yang selama ini terjadi di rumah sakit, udah hampir ngga pernah terjadi selama di rumah. Alhamdulillaaahhh…

Tapi ternyata punya anak membingungkan. We are handling a human being here… not a machine that has manual book. Babyism is not a science… ga ada jawaban yang pasti untuk semua persoalan. Yang menjadi suatu kondisi, dimana kebetulan gue ngga suka banget. Not knowing what to do… damn!! But it happens all the time with babies… Sampe di rumah pun, gue masi suka breakdown karena bayi gue nangis tanpa gue tau dia maunya apa.

Bayiku minumnya banyaaaakkkk banget. Menurut teori… sebaiknya dia minum kemudian tidur minimal 2 jam. Jadi setelah itu dia bisa minum lagi. Tapi ga setiap kali minum dia mau tidur… dan kalo dia ngga tidur, satu jam kemudian dia bisa laper lagi. Nah kalo udah gitu, yang pusing puting gue. Hahahaha, masa tiap kali mau nyusu gue harus deg-degan nahan sakiiittt???

Setiap hari dia selalu aja beda jadwal… hari ini dia bisa tidur hampir sepanjang waktu. Jadi ketika keesokkan harinya gue punya ekspektasi kalo dia bakal tidur seharian lagi dan ternyata dia malah bangun sepanjang hari… stress lagi lah gue. Ngerasa ada yang salah ama gue hari itu. Belum lagi, kalo dia lagi bangun… gue ngga bisa ngelakuin yang lain-lain, termasuk ngurus rumah n suami… stress lagi lah gue, karena ngerasa jadi ibu yang gagal. Hihihi… banyak ya stress nya??

Naaahh… yang baru ni, dia kalo siang ngga mau tidur. Trus nangiiisss… dikasi minum juga nangiiisss… nyusu ngga mau, bobo ngga mau, tapi diem juga nangis. Bingung ngga looo??!!??? Hahahaha, setelah di selidiki… kata bidan bisa aja dia tuh bosen. Pinginnya ada yang baru, karena dia suka banget kalo lagi ada tamu atau kita lagi jalan-jalan kemana gitu. Walah Naakkk… kok kamu beda banget tho ama mak bapakmu yang suka ketenangan. Hihihihi…

At the end of the day… gue mau mengurangin segala ekspektasi tentang bayi gue setiap hari. Jalanin hari demi hari… pasrah aja untuk apa pun yang terjadi. Karena setiap hari pasti ada ketidakpuasan di dirinya yang bikin dia selalu nangis. Saat ini dia tidak puas karena ngga bisa liat, ketika dia udah bisa liat… dia pingin mendekati barang yang dia liat tapi dia ngga bisa merangkak. Ketika dia bisa meraih barang itu, dia mau barang lain tapi ngga bisa karena terlalu tinggi dan dia belum berdiri. and so on… and so on… and so on…

There is so much to learn… there is so much to know… dan perlu banyak saling mengenal diantara gue and naila. But don’t worry baby, we have a life time to do that. Cause we have life time to spend, before you off to see the world. In the future, we are going to look back and laugh about all this. Hopefully….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s